7 Masalah Hubungan yang Tidak Dapat Anda Perbaiki

7 Masalah Hubungan yang Tidak Dapat Anda Perbaiki

Beberapa masalah dalam hubungan dapat diatasi sebagai pasangan, tidak menghabiskan cukup waktu bebas anak bersama? memanggil pengasuh anak.  Tetapi masalah lain jauh lebih sulit untuk dipecahkan. Di bawah ini, pakar pasangan berbagi tujuh masalah hubungan yang tidak bisa diperbaiki.

1. Anda saling meremehkan

Jika dibiarkan, sarkasme, dan jijik akan dibiarkan hilang pada dasar pernikahan Anda, kata Bonnie Ray Kennan, seorang psikoterapis yang berbasis di Torrance, California. (Penghinaan sangat buruk, peneliti pernikahan terkenal John Gottman telah mengidentifikasikannya sebagai satu-satunya predator terbaik perceraian.)

“Perilaku semacam ini menciptakan budaya keterputusan,” Ray Kennan menjelaskan. “Jika salah satu atau kedua pasangan tidak mau melunakkan pembicaraan perkawinan dan berhenti berkelahi, masalahnya akan menjadi lebih buruk sampai tidak ada jalan untuk kembali.”

2. Tidak perlu berdebat dengan pasangan anda

Akan ada saat-saat ketika pendapat Anda tentang suatu masalah sangat berbeda dari pendapat pasangan Anda, Anda benar-benar terkejut. Biarkan dan setuju untuk tidak setuju. Sebagai pasangan, Anda perlu menyadari bahwa tidak ada yang menang ketika salah satu dari Anda harus selalu benar, kata pelatih hubungan, Lisa Schmidt.

“Ini masalah jika salah satu atau kedua pasangan memprovokasi argumen dan kemudian mencari alasan untuk tidak memaafkan yang lain,” katanya. “Yang membuatnya lebih buruk adalah ketika ketidakmampuan untuk memaafkan diikuti dengan penolakan untuk membahas masalah lebih lanjut.”

3. Ada perselingkuhan kronis

Berada dalam hubungan dengan penipu berseri bukan hal yang melelahkan. Hubungan dapat diperbaiki, tetapi hanya jika mitra yang tidak setia jujur ​​tentang apa yang terjadi dan sepenuhnya siap untuk meninggalkan perselingkuhan. Jika tidak, patah hati tidak bisa dihindari, kata Marcia Naomi Berger, seorang psikoterapis dan penulis Marriage Meetings for Lasting Love.

“Orang-orang berbeda dalam seberapa bersedia mereka untuk bertahan dengan ini,” katanya. “Banyak yang akhirnya menyerah untuk mencoba memperbaiki hubungan; mereka hanya memutuskan bahwa mereka telah cukup banyak janji yang dilanggar. Mereka menyadari bahwa itu sudah cukup.”

4. Pasangan Anda jauh atau tertutup tentang ke mana mereka pergi

Sementara waktu terpisah sangat penting dalam hubungan apa pun, apa yang dilakukan pasangan Anda dengan waktu luangnya seharusnya tidak menjadi misteri besar. Ada perbedaan antara privasi dan kerahasiaan, kata psikolog Susan Heitler. Dalam beberapa kasus pasangan yang telah terjadi, pasangan cowoknya menutup-tutupi kebiasaan yang sulit ditinggalkannya yaitu berjudi slot online di salah situs ternama betberry. Ini akan menjadi hal yang sulit diperbaiki jika anda tidak membuka permasalahan kepada pasarangan anda.

“Terlalu banyak rahasia dapat membuat Anda merasa ditinggalkan secara emosional maupun fisik, bahkan ketika pasangan Anda ada di rumah,” katanya. “Pernikahan perlu dibagi dan terbuka.”

5. Anda memiliki dorongan seks yang tidak kompatibel

Jangan remehkan diri sendiri, Bagi kebanyakan orang, kehidupan seks yang saling memuaskan adalah sangat penting dalam hubungan jangka panjang. Itulah mengapa Anda harus membangun kompatibilitas seksual Anda sejak dini, kata Heitler.

“Jika pasanganmu tidak tertarik untuk berbagi kesenangan seksual tetapi kamu menghargai seksualitasmu, pasanganmu mungkin akan merasa kurang menarik bagimu. Dan kamu mungkin mulai merasa bahwa pernikahan tanpa seks tidak dapat diterima.”

6. Pasangan Anda mendorong Anda

Kita semua memiliki gaya lampiran yang memengaruhi perilaku kita dalam hubungan. Jika Anda merasa nyaman dekat dan akrab, tetapi pasangan Anda memiliki gaya keterikatan yang menghindar dan meremehkan, akan sulit bagi Anda untuk menjembatani kesenjangan itu, kata Marni Feuerman, terapis pasangan yang berbasis di Boca Raton, Florida.

“Bisa jadi menyebalkan berada bersama seseorang yang sangat menghindar,” katanya. “Bahkan, itu bisa mengubah orang yang biasanya tenang dan percaya diri menjadi seikat kebutuhan.”

Dia menambahkan: “Itu membuat harga diri Anda menjadi seseorang yang tidak menunjukkan kasih sayang atau pujian, terlibat dalam seks mekanik dan tidak memiliki keinginan untuk kedekatan dengan Anda.”

7. Pasangan Anda benar-benar seorang narsisis

Jika pasangan Anda benar-benar memiliki gangguan kepribadian narsis (berbeda dengan seseorang yang memiliki sifat narsis), mempertahankan hubungan Anda akan menjadi perjuangan yang berat, kata Carin Goldstein, terapis perkawinan dan keluarga yang tinggal di Sherman Oaks, California.

“Bukan hal yang aneh bagi pasangan narsis untuk kadang-kadang melempar tulang ke sana-sini, memberi harapan pada pasangan lain bahwa mereka akhirnya mulai berevolusi dengan cara yang akan menyelamatkan hubungan,” katanya. “Sayangnya, itu biasanya hanya remah-remah. Sebagian besar waktu, mereka mengkritik kamu karena membuat hidup mereka sengsara.”

Baca juga : 10 Cara Untuk Memikat Wanita Dengan Cara Yang Romantis